Monday, October 15, 2012

Kembali menulis

Terlalu lama rasanya aku tak menulis di ruangan kesayanganku ini. Sibuk dengan urusan seharian. Biasalah..nak mula tu yang susah sket...tapi kalau dah mula...kadang-kadang payah nak berhenti. Ada jer...idea nak coretkan something.

Tambahan lagi, now I've become selective. Tak semua benda boleh kuceritakan di sini. Especially kalau tak mendatangkan apa-apa faedah pun untuk orang yang membacanya. For me, sharing is caring and of course it's must be beneficial for all. Bukankah berdakwah itu ada pelbagai cara. Sama ada secara sedar atau tak sedar. Moga-moga ada penilaian di sisi Allah SWT. Sebab aku sedar yang diri ini terlalu banyak dosa untuk ditanggung.

Buat permulaan hari ini, aku ingin kongsikan satu artikel yang sangat berguna untuk para ibu bapa dalam mendidik anak-anak iaitu 40 kesalahan dalam mendidik anak-anak.



1) pemilihan jodoh tanpa memperhitungkan mengenai zuriat.

2) 'perhubungan' suami isteri tanpa memperhitungkan mengenai zuriat.

3) kurang berlemah-lembut dengan anak-anak.

4) memaki hamun sebagai cara menegur anak-anak.

5) tidak berusaha mempelbagaikan makanan yang disajikan kepada anak-anak.

6) jarang bersama anak-anak sewaktu mereka makan.

7) melahirkan suasana yang kurang seronok ketika makan.

8) membeza-bezakan kasih sayang terhadap anak-anak.

9) kurang menzahirkan kasih sayang.

10) sering mengeluh di hadapan anak-anak.

11) tidak meraikan anak-anak ketika mereka pergi dan pulang dari sekolah.

12) tidak mengenalkan anak-anak dengan konsep keadilan.

13) tidak memberatkan pendidikan agama di kalangan anak-anak.

14) tidak terlibat dengan urusan pelajaran anak-anak.

15) tidak memprogramkan masa rehat dan riadah bersama anak-anak.

16) tidak menggalakkan dan menyediakan suasana suka membaca.

17) mengizinkan anak-anak menjamah makanan dan minuman yang tidak halal atau syubhah.

18) tidak menunjukkan contoh teladan yang baik di hadapan anak-anak.

19) jarang meluangkan masa untuk bergurau senda dengan anak-anak.

20) terdapat jurang komunikasi di antara ibu bapa dengan anak-anak.

21) tidak menggunakan bahasa yang betul.

22) suka bertengkar di hadapan anak-anak.

23) sentiasa menunjukkan muka masam di hadapan anak-anak.

24) tidak membimbing anak-anak supaya mematuhi syariat.

25) memberi kebebasan yang berlebihan kepada anak-anak.

26) terlalu mengongkong kebebasan anak-anak.

27) tidak menunaikan janji yang  dibuat terhadap anak-anak.

28) tidak menunjukkan minat terhadap aktiviti anak-anak.

29) tidak memupuk semangat membaca di kalangan anak-anak.

30) tidak berminat melayan pertanyaan atau kemusykilan anak-anak.

31) tidak memberi perhatian terhadap buah fikiran anak-anak.

32) lambat memberi perhargaan kepada anak-anak.

33) kerap meleteri sesuatu kesilapan yang dilakukan anak-anak.

34) hukuman yang tidak setimpal dengan kesalahan yang dilakukan.

35) sering mengancam dan menakutkan anak-anak.

36) menghukum tanpa menyatakan kesalahan yang dilakukan.

37) tidak konsisten dalam menjatuhkan hukuman ke atas anak-anak.

38) memberi nasihat yang sama kepada anak-anak.

39) tidak tegas mendidik anak-anak.

40) tidak menggalakkan anak-anak hidup berkerjasama.

Tuesday, September 18, 2012

National Monument.

Anak perempuan aku sangat-sangat meminati rancangan  Oh, My English! So, every Sunday, dia akan mengadap TV. For me, it's ok since that programme is beneficial to her. Aku pun enjoy jugak watching it! Nak dijadikan cerita, adalah one of the episodes yang ceritakan tentang Tugu Negara. Apalagi, Maryam excited lah nak pergi sebab dia cakap dekat jer...KL jer.

Rasa malas nak pergi, almaklumlah tempatnya ialah Tugu Negara. Seingat aku, my last visit was in primary school, rombongan sekolah. Bila difikir-fikirkan balik, layan jerlah permintaan anak aku nih. Ok,apa?!










Diberikan kesempatan.

Last Saturday, aku berkesempatan untuk bersama-sama dengan Syeikh al-Aqsa, Raed Solah. Raed Solah merupakan Tokoh Perjuangan Pembebasan Baitul Maqdis. Ceramah perdana ini diadakan di perkarangan Kompleks Karangkraf, Shah Alam.

Isu Palestin sudah lama ingin aku ketahui dengan lebih lanjut. Terutamanya mengenai kepentingan Masjid al-Aqsa kepada umat Islam. Selama hari ini, aku hanya mampu bersimpati pada nasib penduduk Palestin di atas penindasan yang dilakukan oleh Tentera Zionis-Yahudi laknatuLLAH. Bersimpati atas dasar perikemanusiaan. Tetapi, sekarang setelah aku faham....simpati aku adalah di atas dasar agamaku, Islam. Tetapi aku tak mampu untuk memperjuangkan jihadku di sana. Sebagai seorang perempuan, kewajipanku adalah pada suamiku. Itu yang lebih utama. Hanya doa yang mampu aku panjatkan pada saudara-saudaraku di Palestin. 

AlhamduliLLAH, suamiku telah mendafttarkan diri sebagai sukarelawan AmanPalestin. Sebagai seorang isteri, aku amat menyokongnya.












Monday, September 10, 2012

A reminder for me (....and for sharing, of course)


Mari muhasabah diri, mari jadikan diri kita takut akan azab Allah SWT. Apa akan terjadi apabila kita meninggalkan solat fardhu secara sengaja?

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

"Barangsiapa yang memudahkan dan mensia-siakan akan solat lima waktu, nescaya akan diseksa oleh Allah SWT dengan lima belas siksaan. Enam di dunia, tiga ketika hendak mati, tiga di dalam kubur, dan tiga lagi semasa bangun dari kubur menuju ke akhirat"

Enam siksaan semasa di dunia.

* Umur tidak diberkati, hidup panjang tetapi kosong dari amalan kebajikan.
* Rezeki tidak diberkati.
* Dipadamkan tanda mukanya dari orang-orang yang soleh
* Tiada mendapat bahagian daru doa orang-orang yang soleh
* Tiap-tiap amalannya tidak diterima oleh Allah SWT
* Tidak diangkat doanya, doanya tidak dimakbulkan oleh Allah SWT

Tiga siksaan semasa hendak mati.

* Mati dalam keadaan sangat hina, tidak dapat mengucap dua kalimah syahadah
* Dimatikan oleh Allh SWT dalam keadaan dahaga, walaupun diberikan minum dengan air laut, ia tidak dapat menghilangkan dahaganya.
* Mati dalam keadaan yang sangat lapar

Tiga siksaan semasa di dalam kubur.

* Allah SWT menyempitkan kuburnya sehingga berlaga tulang rusuk kanan dan kiri.
* Dibukakan salah satu pintu neraka di dalam kuburnya.
* Allah SWT mewakilkan seorang malaikat untuk menyiksanya sehingga hari kiamat bersama seekor ular yangn bernama Suju'al Akruk yang matanya dari neraka, kukunya dari besi neraka, dan panjang kukunya sehari perjalanan, dan suaranya seperti petir.

Semasa hari kiamat

* Turun seorang malaikat dari langit iaitu malaikat azab dengan  rantai dari api neraka yang panjang tujuh puluh hasta dengan menusukkan rantai tersebut ke dalam mulutnya sehingga keluar rantai itu melalui duburnya dan menghela sekali di bahagian muka dan belakangnya.

Sama-sama kita memperelokkan solat kita agar kita terlepas daripada siksaan tersebut. Jika ada yang tinggal sebelum ini, gantilah solat tersebut selagi kita masih bernyawa. Selagi pintu taubat masih terbuka.

Tuesday, August 28, 2012

Isyraf mencelah.

Nak masukkan jugak gambar anak buah aku yang sorang nih. Gerammm....sangattt...!!




Bersama Big Uncle Fad yang kepingin sangat nak timang baby lagi. He...he...he...

Raya di Perak.

Tahun ni, aku berkesempatan untuk menyambut Hari Raya di rumah mertua aku di Bagan Serai, Perak. Sempat jugaklah aku berpuasa bersama-sama dengan famili mertua aku. Sepanjang perkahwinan, aku tak pernah mengamalkan sistem giliran untuk pulang berhari raya. Ikut mana sempat dan yang lebih penting komitmen kerja suami aku. Maklum sajalah...kerja bahagian operasi. Kadang-kala, dapat bercuti awal dan kadang-kala pulak dapat bercuti agak lambat. Aku sudah terbiasa dengan situasi sebegitu. Takder ralat sedikit pun...walau di mana aku berhari raya. Apa yang penting bagi aku ialah dapat pulang berhari raya bersama-sama dengan kaum keluarga dan berkesempatan untuk bermaafan dengan kedua ibu bapa dan mak mertua. 

(Yang sedihnya tak dapat pakai baju raya sebab semua baju aku,anak-anak dan suami kat rumah aku kat Kedah)



Anak buah aku, Muhammad Idris Afifi.


My next anak buah, Muhammad Adam Syamil.


Mother & son.

Mother in-law & daughter in-law.

The-caca-marba-baju-raya-2012

Ibrahim and his Along.

Maryam and her Along.

Sunday, July 29, 2012

Bab bersalam dengan bukan mahram.

Sometimes, aku pun terkeliru dalam bab-bab bersalaman nih. Dengan siapa yang kita boleh bersalam dan dengan siapa pulak yang kita tak boleh bersalam. Nak-nak pulak kalau melibatkan sedara yang mempunyai hubungan bau-bau bacang. Mungkin pada sesetengah kita tidak memberatkan akan hal ini. Dan mungkin juga yang akan pandang ringan akan hal ini. Bagi mereka, soal ini tidak mendatangkan apa-apa kemudaratan pun. Mungkin juga ada yang masih samar-samar akan hal ini. Tapi, tak salahkan kalau kita belajar mengetahui apa yang kita tak tahu?

Ermm...pernah terjadi pada aku apabila ada sedara yang bukan mahram menghulurkan tangan untuk bersalam. Aku masih menyambut salamnya, tetapi hanya setakat dihujung jari sahaja. Tidaklah sampai menggenggam erat salamnya. Pada aku, salamnya wajib aku sambut untuk tidak menjatuhkan air mukanya. Kerana walaupun dia bukan mahram aku, tetapi dia rapat dengan aku.Tetapi, percayalah...dia sendiri akan perasan dan sedar yang dia tidak sepatutnya bersalaman dengan kita  apabila kita menjaga "tatasusila" ketika bersalaman dengannya. Dakwah itu tak semestinya dengan komunikasi semata-mata. Dakwah itu bersifat global. Kadang-kala, dakwah itu lebih berkesan hanya dengan perbuatan.

 Walau apa pun niat kita untuk memberikan kesedaran kepada orang lain, jangan sampai orang-orang sekeliling rasa benci pada kita. Kalau dah macam tu, apa yang nak disampaikan takkan tercapai. Nabi junjungan kita, Rasulullah SAW berdakwah pun dengan cara yang amat lembut. Bersesuaian dengan fitrah manusia yang sangat sukakan pada kelembutan.

Thanks to Numeeqah for this useful chart.